Ayahnda

Ayahnda

Khamis, 13 Mac 2014

Dunia Tempat Bercucuk Tanam



Assalammualaikum...wrt, hari ini Khamis 13 Mac 2014 Tahun Masihi bersamaan 11 JamadilAwal 1435 Tahun Hijrah juga bersamaan 23 Khudd 10,002 Tahun PuSaka. Dalam artikel kali ini yang merupakan mukaddimah hamba mengenai hakikat Dunia (Bumi) sebagai sebuah ladang yang dihamparkan (bukan sebiji planet berbentuk sfera) oleh Allah Rabbul 'alamin untuk hamba-hambanya bercucuk tanam dan hasil tanaman ini akan dapat dituai untuk kebaikan hidup kita di dunia dan di akhirat kelak. Semoga sama-sama kita beroleh ilmu bermanafaat melalui artikel-artikel seterusnya, insyaaAllah.

Firman Allah Ta'ala dalam Surah Al-Baqarah ayat 22; 

"Dia yang menjadikan bumi sebagai hamparan bagimu dan langit sebagai atap, dan Dia menurunkan air (hujan) dari langit, lalu Dia menghasilkan dengan hujan itu segala buah-buahan sebagai rezki untukmu, kerana itu janganlah kamu mengadakan sekutu-sekutu bagi Allah (yakni segala sesuatu yang disembah disamping menyembah Allah seperti berhala-berhala, dewa-dewa dan sebagainya) padahal kamu mengetahui."



Bai'at para Sahabat r.hum kepada Rasulullah s.a.w.

Dari ‘Ubadah bin Shamit r.a., salah seorang sahabat Nabi s.a.w. yang turut ambil bahagian dalam perang Badar, dan ikut dalam pertemuan pada malam Aqabah, katanya : “Pada suatu waktu, ketika Rasulullah s.a.w. sedang di kelilingi oleh sekelompok para sahabat, Baginda bersabda ; ‘Bai’atlah (berjanjilah) anda semua denganku :

1)      Tidak mempersekutukan Allah dengan sesuatu apa pun,
2)      Tidak mencuri,
3)      Tidak berzina,
4)      Tidak membunuh anak-anakmu,
5)      Tidak membuat fitnah antara sesama kamu,
6)      Tidak durhaka terhadap perintah kebaikan,

Barangsiapa menepati perjanjian ini, niscaya dia diberi pahala oleh Allah, dan siapa melanggar salah satu daripadanya, maka dia akan dihukum di dunia ini. Hukuman itu menjadi kaffarah (denda) baginya. Dan barangsiapa melanggar salah satu daripadanya, kemudian ditutup oleh Allah (tidak diketahui orang, sehingga dia bebas dari hukuman dunia), maka perkaranya terserah kepada Allah. Kalau Allah suka mengampuninya, diampuni-Nya-lah, dan kalau Allah hendak menyiksa, disiksa-Nya-lah.’

Maka kami semua (para sahabat yang hadir mengelilingi Nabi s.a.w. waktu itu), berjanji kepada Baginda atas hal-hal tersebut.”

(Hadis 13 ; Kitab Shahih Bukhari 1)




Kembara Rasulullah s.a.w. bersama Jibril a.s. melalui 7 Lapis Langit.

Berita dari Anas bin Malik r.a., mengatakan, “Abu Dzar pernah bercerita, bahwa Rasulullah s.a.w. bersabda; “Pada suatu waktu ketika aku berada di Mekkah, tiba-tiba atap rumahku dibuka orang. Maka turunlah Jibril a.s., lalu dibedahnya dadaku, kemudian dibersihkannya dengan air zamzam. Sesudah itu dibawanya sebuah bejana emas penuh berisi hikmah dan iman, lalu dituangkannya ke dalam dadaku, dan sesudah itu dadaku dipertautkannya kembali.

Kemudian ditariknya tanganku, dan ia membawaku naik ke langit dunia. Setelah tiba dilangit pertama, Jibril berkata kepada pengawal, ‘Buka pintu!’

Malaikat pengawal bertanya, ‘Siapa itu?’

Kata Jibril, ‘Saya, Jibril!’

Tanya pengawal, ‘Adakah orang beserta anda?’

Jawab Jibril, ‘Ada! Muhammad s.a.w. besertaku.’

Tanya pengawal, ‘Sudahkah diutuskah dia?’

Jawab Jibril, ‘Ya, sudah!’

Setelah pintu terbuka, maka kami naik ke langit pertama. Sekonyong-konyong kami bertemu dengan seorang lelaki sedang duduk, di kanan kirinya tampak menghitam kelompok orang banyak. Apabila dia memandang ke kanan dia tersenyum, tetapi apabila dia memandang ke kiri dia menangis.

Orang itu berujar, ‘Selamat datang wahai Nabi dan anak yang soleh.’

Aku bertanya kepada Jibril, ‘Siapakah orang itu?’

Jawabnya, ‘Inilah Adam a.s. Kumpulan orang yang banyak di kanan-kirinya ialah roh anak-cucunya. Yang sebelah kanan penduduk syurga dan yang sebelah kiri penduduk neraka. Maka apabila ia memandang ke kanan, ia tersenyum dan apabila ia memandang ke kiri ia menangis.’

Kemudian Jibril membawaku naik ke langit ke dua. Ia berkata kepada pengawal, ‘Buka pintu!’

Penjaga pintu bertanya kepada Jibril seperti penjaga pintu pertama bertanya, kemudian ia membuka pintu.”

Kata Anas r.a., “Rasulullah s.a.w. menceritakan, bahwa di beberapa langit; Baginda bertemu dengan para Nabi, Adam a.s., Idris a.s., Musa a.s. dan Ibrahim a.s., tetapi tidak diceritakannya di langit mana masing-masing berada, selain hanya menyebutkan Adam a.s. di langit pertama dan Ibrahim a.s. di langit ke enam.”

Kata Anas r.a., “Tatkala Jibrail beserta Nabi s.a.w. bertemu dengan Nabi Idris a.s., Idris a.s. mengucapkan salam, ‘Selamat datang, wahai Nabi dan Saudara yang soleh.’

Nabi s.a.w. bertanya kepada Jibril a.s., ‘Siapa ini?’

Jawab Jibril, ‘Inilah Idris.’

Rasulullah s.a.w. meneruskan, ‘Aku bertemu dengan Musa a.s. Dia pun mengucapkan, ‘Selamat datang, wahai Nabi dan Saudara yang soleh.’

Aku bertanya, ‘Siapa ini?’

Jawab Jibril, ‘Ini Musa.’

Kemudian aku bertemu dengan Isa a.s. Isa pun berkata, ‘Selamat datang, wahai Saudara dan Nabi yang soleh.’

Aku bertanya, ‘Siapa ini?’

Kata Jibril, ‘Ini Isa.’

Setelah itu aku bertemu dengan Ibrahim a.s. Dia pun mengucapkan, ‘Selamat datang, wahai Nabi dan anak yang soleh.’

Aku bertanya, ‘Siapa ini?’

Jawab Jibril, ‘Inilah Ibrahim alaihissalatu was salam.’


Sesungguhnya Ibnu Abbas r.a. dan Abu Hayyah al-Anshari r.a., kedua-duanya pernah bercerita bahwa Nabi s.a.w. bersabda ; “Kemudian aku dibawanya naik ke tempat yang lebih tinggi, di mana aku dapat mendengar bunyi goresan pena.” (yakni bunyi kalam yang menulis di Luh Mahfuzh)


Perintah Solat oleh Allah Ta'ala kepada Ummat Rasulullah s.a.w.

Kata Ibnu Hazm dan Anas bin Malik, Nabi s.a.w. bersabda, “Allah s.w.t. mewajibkan Solat atas umatku lima puluh (50) kali (sehari semalam). Maka aku turun membawa perintah itu. Ketika aku lewat di hadapan Musa a.s., dia bertanya kepadaku, ‘Apa yang diperintahkan Allah kepadamu untuk dilaksanakan umatmu?’

Jawabku, ‘Allah s.w.t. mewajibkan solat lima puluh kali.’

Kata Musa a.s., ‘Kembalilah kepada Tuhanmu, kerana umatmu tidak akan sanggup melaksanakannya.’

Maka kembalilah aku kepada Tuhanku, lalu dikuranginya sebahagian. Kemudian aku kembali kepada Musa dan berkata, ‘Allah mengurangi seperdua.’

Kata Musa, ‘Kembalilah kepada Tuhanmu, sesungguhnya umatmu tidak akan sanggup melaksanakannya.’

Maka kembali pulalah aku kepada Tuhanku. Lalu Allah menguranginya pula seperdua. Sesudah itu aku kembali pula mengabarkannya kepada Musa a.s.

Kata Musa, ‘Kembalilah kepada Tuhanmu, sesungguhnya umatmu tidak sanggup melaksanakannya.’

Maka kembali pulalah aku kepada Tuhanku.

Dia (Allah) berfirman, ‘Walaupun lima (5), namun lima puluh juga (pahalanya). Putusan-Ku tidak dapat dirubah lagi.’

Maka aku kembali pula mengabarkannya kepada Musa a.s.

Kata Musa, ‘Kembalilah kepada Tuhanmu.’

Jawabku, ‘Malu aku kepada Tuhanku.’

Kemudian Jibril a.s. membawaku hingga sampai ke Sidratul Muntaha. Tempat mana ditutup dengan aneka ragam warna yang aku tak tahu warna-warna apa ragamnya. Sesudah itu aku dibawa masuk ke dalam syurga, di mana di dalamnya terdapat mutiara bersusun-susun sedangkan buminya bagaikan kasturi.”

(Hadis 211 ; Kitab Shahih Bukhari 1)


Apakah Hakikat 7 Lapis (Petala) Langit dan 7 Lapis (Petala) Bumi?

Gambaran Negara-negara dalam Peta Dunia

Tujuh (7) Benua di Dunia (Bumi)


 Mukaddimah Kisah Ayahnda Daud a.s.

Ayahnda Daud a.s. adalah salah seorang di antara para Nabi keturunan Bani Israil. Allah Ta’ala juga telah menyatukan kenabian dan kerajaan pada dirinya, memberinya kebaikan di dunia dan di akhirat, sehingga ia menjadi seorang Nabi dan raja. Ayahnda Daud a.s. adalah di antara para Rasul setelah Ayahnda Musa a.s. yang menerima Kitab Samawi, dan Allah Ta’ala telah memberinya Kitab Zabur.

Allah s.w.t. berfirman; “Dan sesungguhnya telah Kami lebihkan sebagian Nabi-nabi itu atau sebagian (yang lain), dan Kami berikan Zabur kepada Daud.” (Surah 17 : Ayat 55)

Sedangkan Sulaiman a.s. adalah putra Ayahnda Daud a.s. Allah Ta’ala juga telah menganugerahkan kenabian, kerajaan dan hikmah, sehingga digelar Sulailam Al Hakim.

Ayahnda Daud a.s., untuk pertama kali muncul dan tersebar kemasyhurannya ketika dia menjadi seorang tentera pasukan Thalut. Ketika itu muncul seorang panglima musuh bernama Jalut yang mengadakan serbuan.


Tetapi, siapakah Thalut dan Jalut itu?

Ada baiknya jika kedua pemimpin ini hamba perkenalkan kepada para pembaca sebelum berbicara tentang kenabian Ayahnda Daud a.s. dan Sulaiman a.s. Hamba mendahulukan perkenalan itu dengan menyebutkan peristiwa-peristiwa yang mengiringi kehidupan mereka berdua.

Members of United Nations (1945 - 2008)

New World Order

InsyaaAllah dalam artikel yang akan datang hamba akan teruskan perkongsian ini....

Sekian, Wassalam...

Dunia yang sementara.



2 ulasan:

  1. thanks for the info.

    http://myartcrafting.blogspot.com

    BalasPadam
    Balasan
    1. You are welcome... cantik handmade stuff.....

      Padam